Wali Kota Magelang Minta Warga Salat Idulfitri di Rumah

MAGELANG, Cakram.net – Wali Kota Magelang, Jawa Tengah Sigit Widyonindito meminta umat Islam di daerah itu melaksanakan salat Idulfitri 1441 Hijriah di rumah guna mencegah penularan virus corona jenis baru penyebab COVID-19, yang salah satunya disebabkan kerumuman massa.

“Warga untuk tidak melaksanakan salat Idulfitri berjamaah di masjid, lapangan, maupun tempat terbuka lainnya pada Idulfitri 1441 Hijriah nanti,” katanya dalam keterangan tertulis Bagian Protokol dan Komunikasi Pimpinan Pemerintah Kota Magelang di Magelang, Selasa (19/5/2020).

Ia menjelaskan bahwa keputusan itu merujuk kepada ketentuan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Jawa Tengah yang menganjurkan umat Islam melakukan salat Idulfitri dan khotbah bersama keluarga di rumah masing-masing.

Hal itu, kata dia, saat memimpin rapat pemkot setempat menghadapi Idulfitri 1441 Hijriah di Aula Adipura Kencana, Kompleks Kantor Wali Kota Magelang yang antara lain diikuti Wakil Wali Kota Windarti Agustina dan Sekretaris Daerah Joko Budiyono, karena hingga saat ini di daerah setempat masih terjadi penularan virus mematikan itu.

Ia mengaku harus mengambil keputusan secara tegas terkait dengan salat Idulfitri yang tahun ini tidak boleh dilakukan umat Islam di lapangan, tempat terbuka, dan masjid guna mendukung upaya bersama memutus mata rantai penyebaran virus.

“Kalau pendapat MUI Jakarta, (umat Islam) yang bukan di zona merah boleh saalat Idulfitri di masjid atau lapangan, sedangkan MUI Jateng tidak boleh. Sebagai pemimpin harus punya keputusan jelas, maka saya nyatakan di Kota Magelang patuh pada MUI Jateng, tidak ada salat Idulfitri di masjid maupun di lapangan terbuka,” katanya.

Ia menjelaskan bahwa keputusannya itu bertujuan mencegah makin luas penularan virus corona baru di daerah dengan tiga kecamatan dan 17 kelurahan itu.

“Sebab penularan virus bisa terjadi melalui interaksi antarmanusia maupun manusia dengan benda yang terpapar virus,” demikian Sigit Widyonindito ​​​​​. (Ant/Cakram)

 

Bagikan:


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *