Delapan Kecamatan di Kulon Progo Masuk Zona Hijau Penyebaran COVID-19

Berbagi berita ...

KULON PROGO, Cakram.net – Sebanyak delapan dari 12 kecamatan/kapanewon di Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta, dinyatakan sebagai zona hijau penyebaran COVID-19 berdasarkan tiga indikator dan 15 variabel peta risiko penyebaran COVID-19.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kulon Progo Baning Rahatujati di Kulon Progo, Senin (3/8/2020), mengatakan delapan kecamatan yang masuk zona penyebaran COVID-19 yakni Samigaluh, Kalibawang, Girimulyo, Kokap, Nanggulan, Sentolo, Galur dan Wates.

Kemudian, empat kecamatan/kapanewon lain yang masuk zona oranye adalah Temon, Panjatan, Lendah dan Pengasih.

“Secara umum, peta risiko penyebaran penyakit menular, Kabupaten Kulon Progo masuk zona oranye. Meski setelah dipetakan kembali ada dua zona yang ada di Kulon Progo, yakni zona oranye dan zona hijau,” kata Baning.

Ia mengatakan pengelompokan dan penilaian zona penyebaran COVID-19 ini berdasarkan tiga indikator yang ditetapkan gugus tugas pusat, yakni epidemiologi, surveilans kesehatan masyarakat dan pelayanan kesehatan. Di dalam tiga kategori itu ada 15 variabel yang menjadi landasan untuk skoring dan penilaian untuk tiap wilayah.

Hasil dari skoring itu menentukan empat kriteria. Pertama wilayah dengan risiko tinggi atau zona merah jika hasil skoringnya antara 0-1,8. Kedua wilayah dengan risiko sedang atau zona oranye dengan hasil skoring 1,81-2,4. Kemudian zona risiko rendah dengan warna kuning itu 2,41 sampai 3. Dan terkahir zona hijau.

“Suatu wilayah bisa masuk zona hijau bila dalam empat minggu berturut-turut tidak tercatat adanya tambahan kasus dan tingkat kesembuhan pasien positif di wilayah ini mencapai 100 persen. Peta risiko penyebaran COVID-19 di Kulon Progo diperbarui setiap dua minggu sekali, sehingga hasilnya dapat digunakanan dalam pencegahan dan penanganan COVID-19,” katanya.

Baning mengatakan kondisi peta penyebaran COVID-19 bersifat sementara, dan selalu dievaluasi setiap dua minggu sekali. Sehingga ada kemungkinan kapanewon yang semula zona kuning bisa naik ke zona merah atau malah turun ke zona hijau. Begitupun sebaliknya dengan kapanewon yang saat ini di zona hijau, ada kemungkinan naik ke zona kuning atau bahkan merah.

“Kemungkinan perubahan itu bisa berlangsung dalam waktu singkat maupun lama. Seperti baru-baru ini di Kapanewon Wates yang notabene masuk zona hijau tapi kembali ada tambahan kasus baru,” kata Baning.

Untuk itu, ia mengingatkan warga Kulon Progo baik yang tinggal di zona hijau maupun oranye untuk senantiasa mematuhi protokol kesehatan pencegahan COVID-19.

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kulon Progo total kasus COVID-19 di Kulon Progo sebanyak 34 kasus, dengan rincian 11 orang masih dirawat di rumah sakit rujukan, dan 23 orang dinyatakan sembuh.

“Kami mengimbau dan mengingatkan masyarakat tetap mematuhi protokol kesehatan karena seperti diketahui kasus COVID-19 di Kulon Progo masih terus muncul,” imbaunya. (Ant/Cakram)



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *